Tinta menunggu masa…

Dengan Nama Allah Yg Maha Pemurah Lagi Maha Menyayangi.

Aku bersyukur diatas rahmat yang telah diberikan kepada ku.. Nasib yang menimpa diriku ini sedikit-sebanyak membuka mataku bahawasanya masih ada insan-insan yang menyayangiku di dunia ini. Berkat jalinan dan ikatan kekeluargaan yang terbina sejak di tahun pengajian asas di Multimedia Universiti akhirnya membenihkan bibit-bibit cinta sesama saudara.

“Tidak (sempurna) iman salah seorang dari kalian hingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya sendiri.”(HR. Al Bukhari dan Muslim)

Alhamdulillah ku harapkan keimanan ku sudah hampir sempurna dengan mengasihi dan menyayangi sesama muslim. Tapi perjalanan aku masih jauh. Iman ku masih belum kukuh. Terkadang aku merasakan dunia ini cukup kejam dan tidak adil. Sejak kecil aku dirudung masalah-masalah peribadi yang akhirnya aku sendiri tidak mengerti dimana kesudahannya. Tapi sudah lumrah kehidupan, ada kala kita berada di bawah dan ada kalanya kita berada di atas.

” Dan boleh jadi kamu tidak menyukai kepada sesuatu perkara, padahal ia baik bagimu. Dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu perkara padahal ia buruk bagi kamu. ” (Surah al-Baqarah:216)

Setelah sekian lama aku tidak mengalirkan setitis air mata ketika berhadapan dan sujud kepadaNya, akhirnya tumpas juga tika saat itu. Tidak dapat kugambarkan betapa luluh, sebak, sedih dan terseksa sehingga aku berdialog kepadaNya : “Dugaan apa lagi yang bakal kau turunkan pada kami sekeluarga. Dugaan apa lagi yang bakal kau turunkan pada aku. Dugaan apa lagi tuhan? Apa lagi Tuhan?”  Aku tahu aku tidak seharusnya mempertikaikan segala ujian yang kau berikan, namun bagaimana lagi tuhan ingin ku nyatakan hasrat hati ini bahawasanya aku tewas menelan segala tomahan dan dugaan. Diri ini terasa sungguh kerdil tatkala aku berada disekeliling manusia-manusia yang memberiku bantuan. Terasa seperti seorang pengemis. Merempat di sana-sini. Tidurnya tidak tetap. perbelanjaannya sentiasa kurang dan hanya mengharapkan belas kasihan dan ihsan daripada insan-insan yang bergelar saudara.

Tuhan, pernah juga aku meratap nangis kerana terasa diri ini sungguh tidak berguna dan tidak mempunyai apa-apa nilai permata di mata mereka. Mereka memencilkan diri ini, aku terima tuhan. Aku diam tanpa sebarang kata dan sebarang pembalasan kerana aku tahu aku bisa mengerohkan keadaan. Tika hati ini ingin mengumpul seribu satu kekuatan, datanglah bisikan-bisikan syaitan yang dilaknat mendorong aku untuk melakukan dosa-dosa lampau yang pernah menghantui diriku ini. Ya Tuhan…Ya Tuhan…Ya Tuhan… kau pasti mengerti perasaanku bukan? Namun hati kecil ini masih waras dan masih bisa memikirkan logikalnya, ini semua disebabkan olehMu Tuhan… Kau sentiasa melindungi diri ini. Kau sentiasa menemaniku sehingga akhir hayatku. Ameen.

Tuhan, keadaan sekeliling yang begitu asing buat diriku menjadikan aku pelarian yang tanpa arah. Akur dengan perintahMu dan akur dengan apa yang diputuskan olehMu. Kami merancang Ya Tuhan, kau yang menentukannya. Ku sangkakan semuanya akan menjadi lebih parah dan lebih teruk namun kau bukakan jalan bagi kami untuk merintis kehidupan baru. Tuhan, kenapa rentapannya begitu kuat? Sekali gus menghilangkan segala kemewahan dan nikmat yang dikecapi? Tidakkah kau kesiankan kami tuhan? Tuhan? Berikan aku jawapan…

“Berilah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, iaitu orang-orang yang pada waktu ditimpa musibah, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah milik Allah, dan kepada-Nyalah kami akan kembali. Mereka itulah yang mendapat keberkatan dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang memperoleh petunjuk.”
(Al-Baqarah: 156-157)

Tuhan, aku ingin laungkan! ” Sesungguhnya aku milik Allah dan kepadaNya aku akan dikembalikan!!!”. Kini aku mengerti, tuhan menguji bagi melihat sejauh mana janji-janji yang dikatakan olehku bisa dikotakan. Aku minta ampun tuhan… aku pohon kemaafan Ya Tuhan kerna sesungguhnya aku tidak mempercayai janji-janjiMu itu buat seketika. Sedikit teragah aku sudah menggelabah. Kini tuhan, janji dengan diriku yang Kau tidak akan sesekali jemu mengujiku, tidak akan sesekali bosan mendengar rintihan dan doa-doaku, tidak akan sesekali meninggalkan aku jauh dari pandanganMu. Jika musibah yang bisa menjadikan kau sentiasa dekat denganku, maka aku terima segala-galanya tuhan.Kerna ku pasti…dengan janji-janji Mu Tuhan.

[yakeshi:segala-galanya terletak pada hati]

Advertisements

~ by yakeshi on March 7, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: