Analisis, Adaptasi & Muhasabah Diri

BIsmillahhirrahmannirrahim…

Dengan Nama Allah Yg Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani 🙂

Tuhanku,
ketika aku dalam kepayahan
keseorangan dihimpit beban derita
Kau beri aku kesabaran
pengalaman mengajar erti kematangan

lantas Kau membuka pintu hatiku
untuk memberi kemaafan
pada mereka yang pernah melukakanku..
pada mereka yang terus melukakanku…
dan pada mereka yang tersedar kerna melukakan…

Tuhanku,
ketika aku buntu
keliru dengan masa depanku
kau berikan aku kekuatan
Kau tunjukkan aku jalan
peluang kedua yang sungguh bermakna

sebagai suluh hidupku
menebus usia yang sia-sia
mengganti semalam yang pergi
memperbaiki kelemahan diri
mempelajari pengajaran dari kesilapan
menimbus kekecewaan dan dendam

Jam telah menunjukkan waktu 4:37am dan aku masih lagi terjaga sedangkan insan-insan laen lena dibuai mimpi indah. Tapi mungkin tidak pada segelintir pelajar-pelajar Universiti yg berhadapan dengan peperiksaan akhir dan tak terkecuali dengan aku. Akhir-akhir nie aku susah utk melelapkan mata tika dinihari. Masa-masa ku terbuang dengan bermain game dan movie di NT7.com alangkah indahnya jika ianya diisi dengan bermunajjad di sepertiga malam untukMu Ya Tuhan…Subhanallah…. Kerap aku tidur selepas subuh, cuba untuk melelapkan diri, tapi gagal. Arghhh!!! Terlampau bnyk perkara yg aku fikirkan. Termenung aku dalam kegelapan, apa nasib aku yg bakal mendatang. Dengan pelbagai masalah yg menimpa keluarga, aku selaku anak yg tertua sedikit-sebanyak merasai tempias kesusahan yg melanda kedua ibu bapa aku. Tapi aku buntu! Bagaimana aku harus meringankan beban mereka?! aku belum lagi mempunyai pekerjaan tetap, apatah lagi aku masih belajar menggunakan biayaan PTPTN. Niat hati nak mempercepatkan proses graduasi, tapi takut aku tak dapat menguasai seluruh pelajaran yg ditetapkan. Tuhannn…Bantulah aku.

Kehidupan banyak mengajar aku erti menjadi seorang insan, HambaNya, Anak, Kakak, Kawan-kawan dan sebagainya. Pelbagai masalah yg ada di depan ku yg dapat ku analisis satu persatu. Dan semuanya mengajar ku erti kedewasaan dan kematangan dalam pemikiran. Ahhh!! Aku masih muda… 😀 Syukur aku dikurniakan akal yg sempurna dan fikiran yg waras. Syukur Ya Tuhan aku dikurniakan pemikiran yg bagi ku cukup baek berbanding orang laen. Aku mampu menganalisis segala kejadian dan mengadaptasikan dan mempraktikannya di dalam kehidupan seharian. Ianya juga menjadikan aku lebih bertanggungjawab, lebih berdikari dan lebih berkeyakinan terhadap diriku. Sekian hari aku ingin melebarkan sayap pergaulan ku. Masakan diorang belum tahu aku sangat “talkative” org nya. Pertama bertemu seakan selalu berjumpa. Pertemuan demi pertemuan dilakukan, apa yg baek aku jadikan pedoman dan apa yg buruk aku jadikan sempadan. Memahami rentak, gerak, hati dan segalanya terhadap manusia membuatkan aku cukup kagum dengan ciptaan Tuhan Yg Esa. Subhanallah…

Aku insan kerdil, yg banyak kekurangan. Belum tentu hala tujuku kemana, tapi aku cube mencorakkannya dengan corak yg sebaik mungkin..InsyaAllah. Aku tidak layak memberi apa-apa tunjuk ajar dan dakwah. Sesungguhnya aku insan yg hina, tidak cukup menjadi role model bagi diorang. Aku masih lagi dalam keadaan jahiliah yg masih lagi mencari erti kehidupan dan CINTA TUHAN. Aku masih lemah dan selemah-lemah nya dalam pertarungan dunia akhirat dan percaturan dunia alam ciptaan tuhan. Aku masih lagi lemah dalam mengejar cinta tuhan. Bukan senang untuk menempuhi jalan yg diredhai. Hijrah menuju Allah adalah suatu yg sungguh bermakna dalam setiap insan. Aku ingin berhijrah, InsyaAllah sedikit demi sedikit. Mendekatkan diriku dengan tuhan melalui pembacaan para-para cendiakiawan yg menghasilkan buku-buku kian indah disulami dengan ayat-ayat Al-Quran..insaf dan terpana ku seketika.

“Hijrah ini memang susah, Hijrah ini memang payah, hijrah ini menuju Allah, Di hujungnya HASANAH” bak kata Devotees dalam lagu mereka bertajukHijrah menuju Allah”…. Sungguh pun ianya payah Ya Tuhan, dekatkan ku dengan MahabbahMu. Bantulah aku…Tiap kali aku terasa sungguh tertekan dengan percaturan duniawi…

“Bila Hati Tak tenteram, Gelisah, Tak tenang….hanya dengan Allah hatimu akan jadi tenang” bak kata Opick – Kembali Pada Allah….

Itu lah jalan yg paling berkesan dan imun bagi diriku. Tapi tuhan, acap kali aku dihujani perbagai persoalan berkaitan virus Al-Isq yg menakutkan! Aku takut tuhan..aku takut! Aku takut aku rebah! Aku jatuh! Aku kalah! Aku Tewas! Aku tewas dan tenggelam dalam virus itu.

“Biar Sendiri hingga hujung nyawa, Asal tak sepi dari KasihNya Kerna Sesungguhnya hakikat cinta, Hanya Dia Yg Esa” terngiang-ngian lagu dendangan UNIC – Atas Nama Cinta.

Bait kata-kata yg terungkap ketika mendendangkan lagu tersebut terus kujadikan doa yg seiring dengan perasaan ku.

“Akan ku baiki setiap kekurangan ku Oh Tuhan, Oleh itu diri ini memerlukan petunjuk dariMu Oh Illahi; Agar Tidak tersilap langkahku tiba-tiba berbisik namaMu Oh Illahi…..” Nyanyian UNIC – Mencari Yg Maha Satu.

Sungguh! Lagu-lagu merdu irama yg berkumandang menjadikan aku insaf, lebih bertawaduq dalam menujuMu. Kuatkan Imanku setanding para-para Ulama. Semoga aku suatu hari nanti dpt menjadi Wanita, Anak, Isteri, Ibu & HambaMu yg Solehah. Ameeen Ya Rabbal Alamin….

~ by yakeshi on May 9, 2008.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: